Mertuaku Kena Culture Shock (Part 2)

Ini cerita kelanjutan tentang ibu mertuaku saat di Indonesia. Cerita part 1, klik disini.

  • Mendadak Bertamu

Jadi di Belanda kan sudah biasa ya kalau mau bertamu ke rumah orang mesti janjian dulu. Nah ini kan yang namanya bertamu pas lebaran, ga pakai ijin. Wong normalnya aja suka ujug-ujug datang, apalagi lebaran kan ya. Jadi saya dan Adrian keliling ke rumah tetangga, ibu mertua pengen ikut, ya udah akhirnya dia ikut. Dan pada saat ngunjungin rumah orang kan asal “Assalamualaikum” aja, trus disuruh masuk, ngemil-ngemil sedikit, terus pamit, pindah ke tetangga yang lain.

Kadang ada juga rumah yang kita datengin ga ada orangnya. Dia sampe nanya “Ini ga janjian dulu kalau mau datang?“. Kubilang “Ga perlu, karena kalau lebaran udah biasa mereka mengharapkan tamu. Kalaupun ga ada orangnya, bisa dikunjungi nanti atau besok sekiranya mereka udah di rumah.

  • Tidak Tepat Waktu

Udah biasa kan ya orang Indonesia ini selalu telat. Orang Indonesia kan biasa ya datang 30-60 menit dari jam janjian. Tapi begitu bilang ke mertua kalau mau ketemuan sama temen, dan temen datangnya 1 jam dari jam janjian, aku yang bener-bener ga enak. Mertuaku sampe nanya terus “Temenmu jadi datang ga?“. Nah jujur ini kebiasaan Indonesia yang bikin aku jadi ga enak hati. Orang Belanda jadi melihat orang Indonesia tipe yang suka tidak menepati janji.

Karena hal ini, saya selalu mengingatkan keluarga untuk kasih informasi berupa jam dan kalau bisa beneran ditepatin. Orang Indonesia kan sudah biasa ya dengan janjian seperti “Sehabis Dzuhur ya“. Nah kebayang kan sehabis Dzuhur itu berarti bisa jam 1 sampe jam 4an. Ga jelas. Makanya saya bilang ke keluarga kalau janjiin sesuatu, misal mau pergi kemana gitu, kasi infonya berupa jam. Karena kalau jam nya ga jelas, orang Belanda jadi ga tau harus siap-siap jam berapa.

  • Harga Turis

Nah ibu mertuaku ini kan ga pernah ya namanya di-scam-in karena belum pernah traveling jauh. Buat dia apapun yang dirasa sama harganya seperti di Belanda, ya berarti sesuai harganya. Nah ibu mertuaku ini agak heboh gitu orangnya kalau suka sesuatu, dan langsung ngomong apa yang ada dalam pikiran dia.

Saat kita jalan-jalan di pasar di Bali, dia lihat daster, ditawarin harga 150ribu. Langsung aja dia bilang “Wah murah, saya suka ini“. Langsung dong penjualnya antusias, yang mana saya mau coba tawar jadi susah karena ibu mertua udah antusias duluan. Saya sampai pakai bahasa belanda bilang “Kita coba bandingkan sama toko yang lain dulu atau ditawar dulu” ke ibu mertua, siapa tau penjualnya ngerti bahasa inggris. Nah ibu mertuaku ini malah bilang “Nanti di toko lain belum tentu ada yang model begini“. Padahal ya itu daster tipis biasa yang dipakai emak-emak di rumah. Modelnya pasti dimana-mana ada secara itu pasar dengan banyak penjual. Akhirnya kebeli deh tu daster. Setelahnya saya masuk ke toko souvenir khas Bali, ada dong itu daster harganya 80ribu.

Kejadian bukan cuma ini tapi juga pas beli barang yang lain seperti manggis. Masa harga manggis 14ribu (ga sampai setengah kilo), dikasi ke ibu mertuaku harga 50ribu, alias 3,5 kali lipat dari harga normal. Saya yang udah tau harga aslinya karena nanya ke penjual lain pas lagi keliling sendiri, langsung bilang ke penjual itu kalo kemahalan. Malah ibu penjualnya sewot karena ganggu jual-belinya dia karena ibu mertua sudah mau beli. Yah mau gimana, ibu mertua orangnya ga biasa discamin. -_-

  • Makanan

Mertua kaget dengan budaya makan orang Indonesia. Pagi makan bubur ayam, nasi kuning, nasi goreng, dll. Ibu mertua yang biasa makan roti jadi heran dan ngerasa aneh banget. Bahkan bubur ayam dianggapnya aneh karena jadi makan pagi. Menurut dia, warm food atau makanan hangat seharusnya dimakan saat siang atau malam hari. Jadi saat dia makan bubur ayam, dia komentar “Ini enak sebenernya, tapi rasanya aneh makan seperti ini pagi-pagi, ga masuk akal.”

Dia kaget lagi saat kita di Jogja saya pesen Go Food. Saya pesen Go Food yang warungnya ga terlalu jauh dari rumah biar ga kelamaan nunggu makanan. Ayam goreng 12ribu plus anter 4ribu. Kaget dia karena dengan uang 1 euro (16ribuan), sudah dapat makan dan sudah dianter. Yah memang nyaman banget ya. Bikin kangen Go Food ni pas ngetik ini. Hehe.


Itu tadi sedikit cerita ketika ibu mertuaku mengalami kaget budaya saat di Indonesia. Memang budaya yang berbeda ya. Saya yang sudah terbiasa tentunya tidak terkaget-kaget, tapi buat yang beda budaya dengan kita, bisa bener-bener jadi pengalaman baru.

Advertisements

6 thoughts on “Mertuaku Kena Culture Shock (Part 2)

Please Feel Free to Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s