Mudahnya Pengembalian Barang Di Belanda

Kali ini saya pengen cerita syok budaya (culture shock) yang saya alami tentang pengalaman mengembalikan barang di Belanda. Selama ini yang saya tau, ngembaliin barang yang sudah dibeli itu susahnya minta ampun ya. Tau sendiri kan, di Indonesia selalu ada tulisan di bon “Barang yang sudah dibeli, tidak dapat ditukar/dikembalikan

Salah Barang

Jadi kapan hari, saya suruh Adrian buat beli vanilla extract buat bikin French Toast di supermarket. Nah pulang dari supermarket, yang dia beli malah vanilla bean, yang mana batang kecil banget harganya € 3 (sekitar Rp 51.000). Sudah gitu dia tipe yang buang struk langsung di supermarketnya, ga pernah disimpen.

20180822_182530.jpg
Vanilla bean

Adrian bilang “Ya udah nanti kita tukar“. Langsung saya timpalin “Kaya apa ngembaliinnya, bon nya sudah dibuang kan“. Adrian bilang “Iya udah dibuang, tapi nanti kita coba aja“. Saya udah ga percaya aja, barang udah dibeli kok mau dikembaliin.

Nah balik lah kita ke Supermarket Albert Heijn bagian customer servicenya. Adrian bilang kalau barang yang dibeli salah jadi mau dikembalikan, petugas langsung scan barangnya buat tau harga barang, ambil uang dari laci dan dikasi ke kita. Kelar! Saya melongo. Semudah itu, ga ada ditanya.

Barang rusak

Nah jadi kemarin ini, kita mau masak Kentang Goreng Kering, carilah pemotong kentang biar bisa kepotong panjang-panjang seukuran korek api. Pergilah kita ke Big Bazaar. Disana ga ada pemotong kentang seperti yang kita inginkan, adanya pemotong multiguna namanya Nicer Dicer Magic Cube seharga € 30 (sekitar Rp 510.000). Akhirnya kita beli aja.

nicer dicer magic cube
nicer dicer magic cube

Nah baru selesai dipake, dijatuhin sama Adrian sampe bagian kotak penampung irisan cuil pinggirannya. Mertuaku bilang balikin aja, karena dengan harga segitu, harusnya ga mudah rusak. Dalam hatiku, kaya apa barang udah rusak mau dibalikin coba. Saya cari struknya, masih ada, ya udah saya tempel di kotaknya.

2 hari setelah beli, kita baru sempet pergi ke tokonya lagi. Sampai disana Adrian bilang kalau mau balikin barang. Ditanya sama petugasnya kenapa. Adrian bilang “Saat saya pakai, barangnya rusak“. Lalu barangnya discan, keluar struk dari mesin, Adrian tanda tangan di struknya, sama petugasnya dikasi uang seharga barang tersebut.


Keluar dari toko itu, langsung saya tanya kok bisa sih semudah ini ngembaliin barang, ga ribet terus uang yang dibalikin full pula. Adrian bilang, ada garansi di Belanda kalau barang bisa dikembalikan asal (1) tidak lebih dari 8 hari, (2) tidak rusak, atau (3) kalau rusak, ya karena memang barangnya yang bermasalah.

Bahkan Adrian bilang kalau beli baju juga bisa dikembalikan, asal bajunya tidak ada yang rusak. Bahkan dia kasi contoh, kalau ada gaun yang pingin dipakai buat pesta tapi mahal, beli aja, besoknya balikin. Jangan dicontoh tapi ya, kasian juga tokonya. Bajunya udah kena keringet ntar. Hehe. 😉

Advertisements

8 thoughts on “Mudahnya Pengembalian Barang Di Belanda

  1. Di Jerman juga gampang mengembalikan barang. Kemaren saya baru balikin kabel HDMI, beli monitor komputer, kata petugasnya ga dapat kabel tsb, eh besoknya anakku mainin kardusnya, ternyata ada2 kabel hdmi dibawah Styrofoam Box. 2 bulan seblumnya saya kembalikan mikrofon meja karena ga berfungsi baik. Proses gampang paling 10 menit dan ga ditanya apa2 😀 . Oh ya tp klo makanan kemungkin besar ga bisa dikembalikan/tukar. pengalamanku 2 thn lalu salah beli susu anak, harusnya ambil yg usia 1 thn, saya ambil yg utk 1 bulan. Lagi buru2 ga teliti deh. Seninnya balik sama suami, trus kata spg nya ga bisa dikembalikan klo produk makanan, siapa yg tahu klo isinya sdh ga bagus lagi/dibuka/dimasukin apa2, di segel ulang. Ya udah sdhlah pasrah, eh pas balik badan, dibilang boleh tukar kali itu aja 😀 .

    Like

    1. Iya bener juga kalo makanan lebih baik ditolak karena bisa dimasukin sesuatu.. kan serem juga ya misal minuman gitu tapi sudah disuntikkan cairan apa gitu misalnya..
      Mudah banget ya balikin barang disini.. konsumen bener2 jadi raja.. hehe..

      Like

  2. Hihihi itu bagian terakhir yg beli baju udah di pake sekali trus di balikin bener bener jangan di lakukan 😀😁.
    Betul di Belanda gampang banget ngembalikin barang. Aku dulu ga tau karena suami paling ga mau balikin barang yg udah dibeli, sekarang udah ngerti bahkan klo misalnya kita kelebihan beli barang misalnya beli cat tembok 5 kaleng ternyata yg di pake cuma 3 kaleng, yg 2 kaleng nya aku balikin aja. Dan urusan balikin barang selalu jadi urusan ku krn suami ga pernah mau. 😁

    Like

    1. Iya bener kalau orangnya aji mumpung, bakal manfaatin betul ya kemudahan pengembalian barang ini buat gonta ganti baju pesta.. hehe…
      Aku malah diajarin suami sama mertua kalau ga sreg bisa dibalikin, tapi akunya yang masih ga enakan. Ternyata memang umum ya disini.

      Like

  3. Makanan bisa dikembalikan juga. Karena kami belanjanya di AH, jadi beberapa kali kami mengembalikan sayuran seringnya (dan beberapa produk lainnya) yang sudah tidak bagus lagi sebelum tanggal kadaluarsa padahal cara menyimpannya sudah benar. Mereka akan ganti dengan yang baru. Kalau baju, aku ga pernah balik2in lagi. Karena aku belinya di toko langsung (jarang beli OL dan jarang beli baju), jadi aku musti memastikan kalau barangnya sesuai harapan.

    Like

    1. Iya denger2 malah katanya kalau beli buah ternyata rasanya kecut atau ga enak, bisa diganti ya di AH.
      Waktu di Indonesia, aku suka ditipu penjual buah. Sample-nya enak, pas udah beli kecut semua. Coba bisa balikin kaya di Belanda ya…

      Like

Please Feel Free to Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s