Selamat Ulang Tahun!

Well saya sedang tidak ulang tahun, tapi saya teringat saat ulang tahun saya kemarin, yang memberi selamat ulang tahun malah dari pihak Adrian duluan bukan keluargaku. Ya soalnya keluargaku tidak terbiasa merayakan ulang tahun jadi pastinya kita tidak ada yang ingat ulang tahun keluarga. Kita ingat juga kalau ada yang infoin di grup WA Family atau diingatkan oleh Facebook.

Nah kapan hari juga pas ngumpul bareng keluarga di Belanda, saya ditanya berapa umur ayah saya sekarang, saya jadi ngitung ‘tahun sekarang-tahun lahir‘. Haha. Mereka bingung kenapa saya mesti ngitung dulu. Akhirnya saya jelasin kalau memang keluarga saya ga biasa merayakan dan jadinya ga spesial, hanya seperti hari biasa. Saya juga kadang pas ulang-tahun ya biasa aja, ga cerita sama orang lain. Ga tau, risih aja si selamatin terus diminta traktiran. Haha dasar pelit.

Orang Belanda selalu merayakan ulang tahun, ga hanya anak-anak. Bahkan mereka ada kalender ulang tahun di WC agar selalu ingat ulang tahun keluarga dan teman. Jadi saat pertama kenal keluarga Adrian aja, saya ditanya kapan ulang-tahun, dan ga disangka langsung dicatat sama mereka.

verjaardagskalender
kalender ulang tahun

Dan saat Adrian ulang-tahun, dia beli kue buat di bawa ke kantor. Budayanya ya yang ulang tahun bawa kue buat dimakan sama-sama. Jadi karena setiap orang pasti sudah tau ulang-tahun dia, ya jangan sampai ga bawa kue. Ntar dikira anti-sosial lagi. Lalu weekend-nya ngundang teman-teman ke rumah buat acara ulang-tahun. Kartu ucapan ulang-tahun juga selalu dipakai di Belanda, yang mana di Indonesia sudah hanya sekedar ucapan di WA.

Jadi setiap ada yang ulang-tahun, kita mesti cari kado dan ke toko buku buat cari kartu ucapan. Terakhir kami mencari kado buat kerabat, karena bingung mau beliin apa, akhirnya beli voucher belanja. Di Belanda, voucher belanja termasuk kado. Voucher belanja bisa dibeli di toko buku, jadi bisa sekalian kan pas beli kartu ucapannya.  Biasanya berisi €20. Ada macam-macam seperti voucher beli buku, makan di restoran, belanja online, dll.

cadeaukaarten
kartu voucher buat kado

Kalau memang yang biasa ulang-tahun sih ga akan merasa aneh ya. Tapi keluargaku ga peduli ulang-tahun, dan biasanya acara juga buat anak-anak kalau sampai ngundang datang ke rumah. Di Belanda, saya mesti biasain buat dikasi selamat dan siap buat bikin acara ultah. Bahkan saya harus milih hadiah apa yang saya mau, biasanya mereka kasi range harga, misal: maksimum €50. Jadi ga usah mikir ga enakan minta hadiah karena di Belanda boleh pilih.

Advertisements

14 thoughts on “Selamat Ulang Tahun!

    1. Makasih.. tapi dah lewat ultahnya. hehe… Eh tapi kalau di Belanda, yang ultah suami, kita ikut diselamatin juga ya.
      Kalau di rumah kami ga ada kalender ultah di toilet, mungkin karena rumah kita baru jadi belum dipasang sama suami. Atau dianya yang malu pasang karena pernah kubilang “Aneh banget ya ada kalender di WC”. Segan kali dia. 😀

      Like

      1. Iya ikut diselamatin seluruh orang yg ada di ruangan. Misalnya kita dateng ke ultah orang lain, pas kita masuk rumah tsb semua orang yg ada di situ pas kita dateng, kita tetep bilang gefeliciteerd ke orang orang, walau pun kita baru ketemu orang tersebut, coba deh perhatiin, hihihi

        Like

    1. Waduh jadi pada kasi selamat padahal udah lewat tapi baru sempet cerita sekarang. Hehe tapi makasih ya.
      Iya di Belanda penting banget sih yang namanya ultah. Dulu kepikiran kok WC sih, tapi bener juga kan WC dikunjungin terus jadi keinget terus deh siapa yang mau ultah.

      Liked by 1 person

  1. Dari pengalaman ulang tahun 4 kali di Belanda, ga harus bikin acara kok kalau ulangtahun. Meskipun seluruh anggota keluarga tahu dan mengucapkan, tapi acara ulangtahun jadi kebijakan yang berulangtahun. Misalnya aku, setiap ulangtahun ga mau ngadain acara karena lebih memilih jalan2. Kalau suami, ga setiap tahun ngadain acara. Jadi dia ngadain acara ulangtahun di setiap kelipatan 5 umurnya. Jadi kayak tahun kemaren umurnya kelipatan 5, kami ngundang ke rumah seluruh keluarga dan teman2 baik dia dan aku. Nah beda lagi dengan adiknya, pasti setiap ultah dirayain di rumahnya ngundang seluruh keluarga. Suami kalau ultah, ke kantor ya ga selalu bawa sesuatu meskipun kolega2nya ngucapin. Kalau aku pas rajin aja biasanya aku masakin nasi kuning dan gerombolannya trus taruh taruh per porsi dan dikasih ke beberapa kolega yg dekat aja. Jadi meskipun seluruh keluarga, kolega, teman2 dekat mengucapkan ultah, ga harus ngadain acara. Dan mereka ga akan mikir pelit karena memang tergantung kebijakan masing2 orang.

    Liked by 1 person

    1. Kalau mba Deny dan suami ga kaya gitu, berati mungkin karena budaya lingkungan dia. Soalnya pas aku cerita ke keluarganya kalau ga biasa ngerayain ultah, mereka sampe nanya banget kenapa kok ga mau ngerayain, itu kan spesial, dll. Walah kaya dipaksa harus ngerayain. Haha…

      Liked by 1 person

  2. Kalau disini yang rame dirayain itu yang bulet, alias 20, 30, 40 dan seterusnya. Itu juga kembali ke yang ngerayain (atau dirayain sama orang2 terdekat kalau emang ultah bulet). Kalau di kantor saya, ya tradisinya bawa kue / penganan, itu aja sih, belum tentu tradisi kantor lain juga.

    Liked by 1 person

Please Feel Free to Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s