Ho(s)tel

Ketika harus melakukan solo travelling, saya selalu memilih untuk tinggal di hostel. Hostel ya (dengan s) bukan hotel. Jadi 1 kamar diisi beberapa orang, yang biasa kita sebut dormitory. Saya memilih dorm selain untuk menghemat biaya, juga supaya bisa bersosialisasi dengan traveller lainnya jadi ga kesepian.

Dorm setiap hostel bervariasi isinya, tiap kamar ada yang terdiri dari 4 kasur bahkan ada yang sampai puluhan kasur seperti barak tentara. Sistem tempat tidurnya biasa berbentuk bunk bed/tempat tidur tingkat.

dorm

Ketika check in di hostel, ada hostel yang memang sudah menyiapkan kasur siap untuk ditiduri, namun ada juga yang memberikan seprai, sarung bantal dan bantal saat check in jadi kita harus pasang2 seprai sendiri.

Ketika tinggal di hostel dengan sistem dorm seperti ini, lebih baik bawa penutup mata dan telinga karena mungkin teman tidur kita (*CieeTemanTidur) terbiasaย tidur dengan lampu menyala, ataupun tidurnya ngorok.

Keamanan barang pribadi ditanggung sendiri2 jadi jangan lupa untuk bawa gembok kecil karena biasanya hostel menyiapkan locker tanpa kunci. Dan saat check in biasa saya minta untuk tempat tidur di bawah, karena kalau kedapetan kasur yang diatas selalu ga bisa tidur. Tidur di bunkbed bagian atas itu ga nyaman karena kita dekat dengan lampu kamar jadi silau kalau dinyalakan, dekat dengan AC jadi bisa kedinginan atau berisik, dan juga kalau diatas tu serem aja kalau jatuh hehe.

Kebayang ga bunkbed bagian atas kaya gambar di bawah ini. Ga ada pagarnya, jadi mau tidur udah parno jatuh #Lebay

bunk bed

Ada yang pernah tidur di hostel atau selalu memilih hostel saat travelling?

Advertisements

19 thoughts on “Ho(s)tel

  1. aku pernah tinggal di hostel gitu, asik, bisa kenalan bareng ma traveller lain, cerita2 pengalaman mereka juga. enaknya kalo kita nginepnya bareng temen sih, jadi kalo mau ke kamar mandi bisa titip liatin barang2 kita biar gak rempong keluar masukin loker

    Like

    1. Kalo mba Noni kayanya memang jangan deh daripada ga bisa tidur klo dorm.. Aku juga pernah teledor ninggalin dompet di atas kasur dorm.. untungnya ga hilang.. tapi habis tu selalu hati2 banget si..

      Like

  2. Pertama kali nginep di hostel belum tahu peraturannya, mesti dikasih tagnya kita kan ditiangnya, biar gak diambil tempat tidurnya.. nah aku gak pakein tag aku, pulang2 tengah malam, ditidurin org lain dong. hahaha..

    Like

    1. Masa sih? Aku malah lum pernah ketemu hostel yg mesti kasi tag.. Wah beda peraturan ya.. Klo aku dpt kasur, selalu taro kain bali di kasur yang buat selimutan jadi klo mau ditidurin org juga ga mungkin si.. kan uda ditandain.. hehe..

      Like

      1. IYaaa.. jadi ceritanya, pas check-in dikasih seprei dan sarung bantla, padahal dah aku pasang tuh semuanya, cuma lupa kasih tag nama aku di ranjangnya, sukses pas pulang, lhoo kok ada org yang tidur disitu? alhasil aku bangunin, minta seprei dan sarung bantalnya dia, soalnya pas check out kalau gak dibalikin, uang jaminannya gak dibalikkin juga haha..

        Like

Please Feel Free to Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s