Terharu di KL

Ini cerita lama banget waktu saya sama adik saya Kunn pertama kali ke KL. Jadi saya berangkat ke KL siang hari dari Balikpapan, dan Kunn berangkat ke KL malam hari dari Jogja. Karena kita sama2 buta KL jadi panduannya cuma AIRPORT-KL SENTRAL(naik bus)-CARI HOTEL(sudah booking). Setelah itu janjiannya ketemuan di hotel.

Siang sampai di KL Sentral, ternyata nyari hotelnya 1 jam ga ketemu juga. Nanya orang ko pada ga tau. Nasib booking hotel kecil. Bayangin jalan kaki 1 jam sambil bawa tas carrier. Saya bawa tas carrier kelamaan juga ga kuat kali (porsi badan sama tas, gedean tasnya. hehe). Setelah 1 jam nyari hotel ga ketemu dan mulai stres plus capek, langsung ambil taksi. Eh ternyata sebenernya deket cuma masuk2 gang hotelnya. #RugiOngkosTaksi

Setelah istirahat dan makan malam, saya udah siap aja jam 10 malam Kunn pasti nyampe hotel. Eh sampe jam 11 kok ga ada kabar. Di whatsapp cuma centang satu. Aku sms suruh ngabarin kalau udah sampai, blum ada report ‘delivered’. Harusnya sudah sampai KL Sentral tapi ko masih ga aktif HPnya. Jadi agak khawatir juga. Ini pesawatnya dimana coba. Pertama kali ke luar negeri dan ketemuan di tempat yang sama2 buta, pakai acara ga ada kabar.

Jam 11.30 baru ada sms dari Kunn kalau pesawatnya delay jadi dia baru sampai dan dia baru aja mau naik bus ke KL Sentral. Ya uda aku tenang dan santai2 aja di hotel. Hampir 1 jam kemudian baru sadar kalau Kunn pasti bingung sama hotelnya. Wong aku aja yang siangnya bingung cari hotelnya, apalagi pas udah gelap. Panik langsung nyoba telpon tapi ga bisa, langsung ‘call ended‘. Jadi di sms aja nanya “Kamu dimana?“. Kunn balas “Masih di bis udah mau nyampe kayanya. Bateraiku low batt gara2 delay tadi belum sempet di charge”.

Kebayang kan kalau ga ada HP gimana coba ini, pakai acara low batt pula. Aku sms “Kamu ga usah nyari hotelnya. Tunggu aja di terminalnya. Aku ke sana“. Dan langsung keluar hotel menuju terminal bis, lumayan juga jalannya malam2 gitu ke terminal bisnya. Baru sadar kalau delivery reportnya kok ga ada, wah udah mati mesti HPnya. #MulaiPanik

Sesampai di terminal bisnya Kunn ga ada, tiap ada bis yang datang ditungguin orang2 yang keluar. Kok ga ada juga, sampai saya tunggu setengah jam di terminal tetep ga ada. Jalan kaki lagi ke hotelnya siapa tau udah nunggu di lobi atau di depan kamar, ga ada juga. Secara itu jalan ke hotelnya kan bergang2, jadi nyoba ke terminalnya pakai gang yang satunya. Sampai di terminal masih ga ada. Ya ampun udah tengah malam gini pake acara kepisah di negara orang pula.

Udah sedih ga jelas, duduk di terminal bisnya menggalau. Dan ga beberapa lama, liat Kunn dari kejauhan lambaiin tangan. Langsung heboh kaya saudara yang terpisah bertahun2 dan akhirnya bertemu, teriak2 kesenangan. #LebaySumpah . Untung punya inisiatif buat balik ke terminal kalau memang nyasar.

Pernah nyasar atau kepisah dengan teman jalan saat travelling?

 

Advertisements

13 thoughts on “Terharu di KL

Please Feel Free to Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s