Kontrakan Horor

Pernah ga punya cerita tentang rumah horor kaya di film2? Saya punya.

Jaman kuliah dulu, saya dan adik saya Kunn ngontrak rumah bareng. Rumah ini berada di gang buntu dan sebelahnya hutan. Rumahnya tingkat 2 yang terdiri dari 3 kamar tidur dan 2 kamar mandi. Jadi karena harga sewanya 10 juta pertahun dengan rumah yang lumayan besar, akhirnya kita ambil. Pemilik rumah mensyaratkan harus diambil 2 tahun, ya sudah kita deal.

Saya dan Kunn pakai 2 kamar tidur yang di lantai atas dan kamar tidur di lantai bawar jadinya kosong. Alhasil kita selalu pakai kamar mandi yang di lantai atas dan ga pernah pakai kamar mandi di lantai bawah.

Ternyata oh ternyata, di rumah ini ada “penunggu”-nya. Bukan saya yang mengalami tapi adik saya. Gangguan yang pernah dialami adik saya:

  • Saat malam jam 9an santai di balkon lantai atas yang menghadap ke hutan, tiba2 dia liat ada perempuan pakai baju putih duduk di atas pohon.
  • Saat nonton tivi jam 3an malam (secara adikku ni emang kalong ya jadi kalau malam aktif), tiba2 dia denger suara orang seperti nyanyi tapi nada aja, jadi seperti hmmm hmmm. Halus gitu suaranya.
  • Saat tengah malam di kamar, tiba2 di jendela ada yang terbang lewat. Secara itu kan lantai 2 berarti apa coba kalo bukan …..
  • Pulang tengah malam tiba2 ada bayangan orang duduk di pagar pas depan pintu rumah. Langsung adik saya (yang sebenernya punya kunci rumah), nelpon minta dibukain pintu. Well, kalau buka pintu rumah sendiri, berarti kan tu yang duduk di atas pagar pas di belakangnya.
  • Saat naik tangga, kaki adik saya ada yang narik, akhirnya tulang keringnya nabrak tangga dan sobek.

Selain itu, ternyata ada teman yang bertamu dan bilang kalau di kamar mandi lantai bawah ada penunggunya. Saya yang denger itu, langsung deh beli lampu (soalnya kamar mandi bawah memang lampunya mati sejak saja tinggali. lagian ga dipakai kan), saya pasang lampu biar tu kamar mandi terang, dan langsung saya bersihin (walopun ga kotor).

Saya pingin buat tu kamar mandi terang dan nyaman, jadi tiap pagi saya mandi disitu biar ada kehidupan di kamar mandi itu. Beberapa hari kemudian, lampunya mati. Saya belikan yang baru, beberapa hari kemudian mati lagi.

Adikku sampai bilang “Sudahlah mba ga usah dibelikan lampu baru lagi, 3 hari lagi pasti mati. Yang nunggu tu ga suka terang”.  Saya tetap bersikeras buat belikan lampu, bertahan beberapa hari, tu lampu mati.

Kenapa kita bertahan di situ?! Karena sudah bayar. Hehehe. Selain itu saya tidak pernah diganggu karena alhamdulilah saya tidak peka sama sekali (dan ga minta untuk peka).

 

Advertisements

13 thoughts on “Kontrakan Horor

      1. ya ampun itupun msh berani mandi di situ ya mbak? salut kalo saya lewat aja mungkin dh gak berani, mungkin pas mbak gak ada lampunya di nyala-matiin (apa ya bahasa benernya?) terus sama ‘dia’ kayak lampu disko gitu jadi cepat rusak,hehe

        Like

Please Feel Free to Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s